logo Kompas.id
EkonomiDari Bujuk Rayu di Aplikasi...

Dari Bujuk Rayu di Aplikasi Kencan hingga Dompet Digital Palsu

Investasi aset kripto rentan menjadi ajang penipuan di dunia maya. Sedikit lengah, harta bisa lenyap tanpa bisa lagi diselamatkan. Di Indonesia pelaku penipuan money game menjadikan investasi kripto sebagai modusnya.

Oleh
tim kompas
· 1 menit baca
https://dmm0a91a1r04e.cloudfront.net/X2RY9tRGgZaWOwj4yepNuO7sxXE=/1024x706/https%3A%2F%2Fkompas.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2022%2F01%2F8ebf5f5a-bcef-4a7e-963f-776e0376bb5e_jpg.jpg
KOMPAS/ADITYA DIVERANTA

Salah satu potongan percakapan CS (34) dengan pria yang mengaku bernama Andrew Chin. CS yang mengenal Andrew dari sebuah aplikasi kencan itu kerap ditawari investasi jual-beli (trading) aset kripto.

Dunia aset kripto disalahgunakan untuk sejumlah  penipuan di dunia maya. Sedikit saja lengah, harta bisa melayang dalam sekejap tanpa bisa lagi diselamatkan. Semua bisa menjadi korban di kanal digital, bahkan saat menggunakan aplikasi kencan sekalipun.

Berawal dari sebuah perkenalan di aplikasi kencan Tinder, CS (34) intens bercakap dengan  pria yang mengaku bernama Andrew Chin. Dari situ, Andrew yang mengaku sebagai manajer hotel di Singapura mengenalkan CS pada aset kripto.

Editor:
Khaerudin
Bagikan